Dolar naik saat pembicaraan Brexit terhenti, tapi catat pekan terburuk

Perkembangan terbesar sore ini adalah apa yang saya katakan kepada klien adalah ‘fakeout-breakout’ dalam pound sterling

New York (ANTARA) – Dolar AS naik tipis dari terendah 2,5 tahun pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), saat negosiator Uni Eropa dan Inggris menghentikan pembicaraan untuk kesepakatan perdagangan pasca-Brexit menekan sterling.

Namun greenback masih membukukan minggu terburuknya dalam sebulan setelah investor mengabaikan laporan ketenagakerjaan AS yang lebih lemah dari perkiraan.

Pada akhir perdagangan, indeks dolar sedikit menguat 0,1 persen menjadi 90,725 menjelang akhir pekan, naik dari level terendah sejak April 2018. Dalam sepekan, indeks turun 1,3 persen, kerugian mingguan terbesar sejak awal November.

Inggris dan Uni Eropa menghentikan pembicaraan pada Jumat (4/12/2020) setelah gagal mempersempit perbedaan untuk mencapai kesepakatan perdagangan, kurang dari empat minggu sebelum Inggris menyelesaikan perjalanan Brexitnya keluar dari blok tersebut.

Baca juga: Harga emas turun, setelah kenaikan luar biasa 3 hari beruntun

Para negosiator, David Frost dari Inggris dan Michel Barnier dari Uni Eropa, mengatakan mereka akan memberi pengarahan kepada para pemimpin mereka untuk mencari dorongan baru buat pembicaraan tersebut.

Pengumuman positif tentang vaksin COVID-19 telah membantu mendorong reli mata uang-mata uang berisiko dengan mengorbankan dolar sebagai mata uang aman atau safe-haven.

Euro dan franc Swiss, sebaliknya, menuju minggu terbaik mereka dalam sebulan terhadap dolar.

Mata uang tunggal Eropa menyentuh level tertinggi 2,5 tahun, sedangkan franc Swiss naik ke level tertinggi dalam hampir enam tahun.

Baca juga: Harga minyak naik, Brent dekati 50 dolar dipicu harapan stimulus AS

Data menunjukkan bahwa penggajian (payrolls) non-pertanian AS meningkat 245.000 pekerjaan bulan lalu setelah naik 610.000 pada Oktober. Itu adalah kenaikan terkecil sejak pemulihan pekerjaan dimulai pada Mei.

“Perkembangan terbesar sore ini adalah apa yang saya katakan kepada klien adalah fakeout-breakout dalam pound sterling,” kata Kepala Strategi Valas Exchange Bank of Canada, Erik Bregar, di Toronto, merujuk pada kemungkinan kesepakatan Brexit yang sekarang sedang dihentikan sementara. “Itu membuat saya memikirkan lebih banyak sisi negatifnya setelah itu.”

Kemungkinan baru bahwa Kongres mungkin menempa paket stimulus fiskal AS lainnya dan antusiasme tentang kemajuan dalam pengembangan vaksin COVID-19 tetap menjadi pendorong utama dalam valuta asing, kata para ahli strategi.

Baca juga: Saham Spanyol balik menguat, Indeks IBEX 35 melambung 1,49 persen

Data pekerjaan dan lonjakan kasus COVID-19 tidak mungkin memicu serbuan Federal Reserve (Fed) AS untuk meningkatkan pembelian obligasi. Presiden Federal Reserve Bank Chicago Charles Evans mengatakan kepada wartawan pada Jumat (4/12/2020) bahwa Fed dapat menilai pembelian aset di musim semi, ketika ada kejelasan lebih lanjut tentang prospek ekonomi.

Ketua Dewan Perwakilan Rakyat AS Nancy Pelosi mengatakan pada Jumat (4/12/2020) ada momentum di balik pembicaraan tentang undang-undang bantuan Virus Ccorona dan bahwa proposal bipartisan dapat menjadi dasar untuk negosiasi bantuan. Itu seharusnya membuat selera risiko lebih tinggi.

Euro telah menjadi salah satu pemenang terbesar dari pelemahan dolar baru-baru ini, menembus di atas 1,20 dolar minggu ini.

Baca juga: Saham Prancis “rebound” dari rugi, saham Peugeot melonjak 3,40 persen

Mata uang tunggal naik menjadi 1,2177 dolar, tertinggi sejak April 2018, dan terakhir turun 0,2 persen pada 1,2118 dolar.

Terhadap franc Swiss, dolar pulih menjadi diperdagangkan sedikit lebih tinggi pada 0,8910 franc, setelah sebelumnya turun ke level terendah hampir enam tahun di 0,8886 franc. Greenback terakhir turun 0,06 persen di 0,8903 franc.

Dolar naik 0,3 persen terhadap yen menjadi 104,15 yen.

Baca juga: Saham Jerman setop kerugian, Indeks DAX 30 menguat 0,35 persen

Sterling turun 0,2 persen terhadap dolar menjadi 1,3423 dolar setelah pembicaraan perdagangan untuk kesepakatan perdagangan pasca-Brexit dengan Uni Eropa mengalami hambatan menjelang akhir pekan.

Bitcoin mundur menjadi diperdagangkan pada Jumat malam di 18.906,54 dolar setelah gagal menembus di atas 20.000 dolar untuk pertama kalinya awal pekan ini.

Baca juga: Saham Inggris untung 4 hari beruntun, Indeks FTSE 100 naik 0,92 persen

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2020