Menko: Transaksi berjalan kuartal III terbaik sepanjang satu dekade

Surplus neraca dagang memberikan perbaikan pada transaksi berjalan Indonesia untuk pertama kali sejak satu dekade terakhir.

Jakarta (ANTARA) – Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menilai perbaikan transaksi berjalan Indonesia kuartal III 2020 yang dipicu oleh surplus neraca perdagangan mencapai 964 juta dolar AS atau 0,36 persen terhadap PDB merupakan yang terbaik sepanjang satu dekade terakhir.

“Surplus neraca dagang memberikan perbaikan pada transaksi berjalan Indonesia untuk pertama kali sejak satu dekade terakhir,” katanya dalam diskusi daring di Jakarta, Selasa.

Airlangga mengatakan melalui dukungan dari transaksi modal dan finansial yang positif pada kuartal III juga membuat neraca pembayaran Indonesia (NPI) mengalami surplus sebesar 2,1 miliar dolar AS.

Baca juga: Setelah 9 tahun Indonesia akhirnya surplus neraca transaksi berjalan

Menurutnya, berbagai pencapaian tersebut menunjukkan bahwa ketahanan sektor eksternal Indonesia masih kuat di tengah tekanan pandemi sehingga memunculkan optimisme prospek perekonomian ke depannya.

“Pencapaian ini ditunjukkan oleh ketahanan sektor eksternal yang masih kuat dan optimisme prospek perekonomian ke depan,” ujarnya.

Ia menyatakan Indonesia telah keluar dari titik terendah dampak pandemi COVID-19 setelah mengalami kontraksi sangat dalam pada kuartal II yang mencapai 5,32 persen dan mampu membaik ke level minus 3,49 persen pada kuartal III.

“Di kuartal III kita melewati titik terendah atau rock bottom dengan kontraksi 3,49 persen lebih baik dari kontraksi kuartal II 5,32 persen. Ini momentum pemulihan ekonomi dan harus dijaga,” tegasnya.

Baca juga: BNP Paribas: Vaksin COVID-19 bisa jadi pendorong pemulihan ekonomi

Airlangga mengatakan momentum terjadinya pemulihan ini harus terus dijaga seiring dengan upaya pemerintah untuk menerapkan kebijakan gas dan rem penanganan kasus COVID-19 di Indonesia.

Ia memastikan penyeimbangan kebijakan gas dan rem untuk bidang kesehatan dan ekonomi akan berimplikasi pada kebangkitan optimisme masyarakat sejalan dengan mulai tersedianya vaksin.

“Kita menunggu prosedur emergency user authorization dari BPOM dan ini jadi prioritas pemerintah. Kita berharap bahwa vaksin game changer mampu meningkatkan kepercayaan publik, kesehatan dan pemulihan ekonomi nasional,” jelasnya.

Baca juga: Sri Mulyani: Pulihnya ekonomi, tantangan pada kuartal IV dan 2021

Pewarta: Astrid Faidlatul Habibah
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2020