Sengketa Mediaset, Pemilik Vivendi Bakal Disidang di Italia

Jakarta, CNBC Indonesia – Jaksa Italia telah rampung melakukan penyelidikan kepada Vincent Bollore dan Arnaud De Puyfontaine dari Vivendi. Pemeriksaan ini dilakukan atas dugaan manipulasi pasar modal dan menghalangi regulator. Hal tersebut disampaikan oleh polisi pajak pada Sabtu, (12/12/2020) sebagaimana dikutip dari Reuters.

Berdasarkan prosedur hukum Italia, jaksa penuntut sekarang diharapkan meminta hakim untuk mengirim Bollore dan De Puyfontaine ke pengadilan. Hingga kini pengacara dari dua pria tersebut belum mau memberikan komentar melalui email seperti dikutip dari Reuters.

Jaksa Milan saat itu menempatkan ketua Vivendi Bollore dan CEO De Puyfontaine dalam penyelidikan pada tahun 2017 atas dugaan manipulasi pasar atas saham grup Prancis di media Italia Mediaset.


Fininvest, perusahaan induk yang mengontrol Mediaset, sebelumnya telah mengajukan keluhan atas kepemilikan saham Vivendi di media Italia. Dia menuduh Vivendi tidak pernah berniat untuk menghormati kesepakatan untuk membeli unit TV berbayar dengan tujuan menurunkan harga saham Mediaset dan merampok sahamnya.

Vivendi mempertanyakan perkiraan keuntungan unit TV berbayar ketika membatalkan kesepakatan pembelian, namun ternyata kemudian membeli saham Mediaset untuk menjadi investor nomor 2 di belakang keluarga mantan Perdana Menteri Silvio Berlusconi/

Pada 2017, manajemen Vivendi menyatakan telah mengakuisisi saham Mediaset secara legal dan transparan. Pembalikan pembelian TV berbayar oleh Vivendi, yang investor utamanya adalah Bollore, mendorong Mediaset untuk mencari ganti rugi multi-miliar euro.

Kasus hukum telah berlangsung sejak saat itu, sementara upaya untuk mencapai penyelesaian yang lebih luas dan memecahkan kebuntuan sejauh ini terbukti tidak berhasil.

Di Italia, investigasi tidak menyiratkan rasa bersalah dan tidak berarti tuntutan akan dijatuhkan. Mediaset menolak berkomentar, sementara Vivendi belum bisa dihubungi untuk memberikan komentar.

Vivendi merupakan perusahaan penyedia konten terintegrasi, media dan komunikasi. Perusahaan ini mengoperasikan sejumlah bisnis mulai dari pencari bakat, produksi dan distribusi konten.

Perusahaan yang dimiliki oleh miliuner asal Prancis, Vincent Bollore mengoperasikan beberapa perusahaan berkelas dunia, berikut beberapa di antaranya:

– Universal Music Group yang bergerak dalam rekaman musik, penerbitan musik dan merchandising. Perusahaan ini memiliki lebih dari 50 label yang mencakup semua genre.

– Canal+ Group bergerak di bidang TV berbayar di Prancis, serta di Afrika, Polandia, Vietnam dan Myanmar. Anak perusahaannya Studiocanal adalah ‘pemain’ di industri televisi terkemuka di Eropa dalam produksi, penjualan dan distribusi film dan serial TV.

– Havas Group yang merupakan salah satu grup komunikasi global terbesar di dunia. Bisnis Havas diatur dalam tiga unit bisnis utama yang mencakup semua disiplin ilmu komunikasi: kreativitas, keahlian media, dan kesehatan / kesejahteraan.

– Editis adalah grup penerbitan berbahasa Prancis terbesar kedua. Ini mencakup sekitar 50 rumah penerbitan bergengsi di bidang fiksi, buku anak-anak, non-fiksi, buku bergambar dan bergambar, dan buku-buku pendidikan dan referensi.

– Gameloft adalah pemimpin dunia dalam game mobile, dengan 2,5 juta game diunduh per hari.

– Vivendi Village bersama Vivendi Ticketing (di Inggris, Prancis, Spanyol, Jerman, Belgia, Belanda, dan Amerika Serikat), Venue L’Olympia dan Theatre de l’Ĺ’uvre di Paris, CanalOlympia di Afrika dan Olympia Production menjadi produksi rumah untuk pertunjukan dan konser.

– Dailymotion adalah salah satu platform agregasi dan distribusi konten video terbesar di dunia. Tercatat ada 250 juta pengguna setiap bulan. (*)

[Gambas:Video CNBC]

(dob/dob)